Soal Komitmen Pengarusutamaan Gender, Dirut PLN Beberkan Langkah Kebijakannya

  • Whatsapp
Img 20231218 Wa0170

Jakarta || Metrosurya.net – 18 Desember 2023. PT PLN (Persero) menegaskan komitmennya dalam meningkatkan keterlibatan perempuan dalam tiap lini proses bisnis perseroan yang berkelanjutan, tak terkecuali pada transisi energi. Hal tersebut tercermin melalui agenda PLN Sustainability Day yang digelar di Jakarta pada Kamis (14/12) dengan mengusung tema “_Engendering-Empowering_” selaras dengan Momentum Hari Ibu di penghujung Tahun 2023.

Dalam sambutannya, Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, pihaknya sangat menyadari pentingnya _Environmental, Social and Governance_ (ESG) dalam menyongsong transisi energi.

Bacaan Lainnya

”Saya sampaikan lagi, kita menganggap ESG ini sangat serius untuk memastikan perusahaan _survive_ dan _flourish._ Dalam prosesnya, kita melakukan transformasi. Karena PLN adalah perusahaan yang berorientasi pada masa depan,” ujar Darmawan.

Darmawan juga menekankan, pihaknya memastikan penerapan Pengarusutamaan Gender (PUG) dalam seluruh proses bisnis PLN. Menurutnya, keterlibatan aktif dari perempuan dapat berkontribusi dalam meningkatkan _competitive advantage_ dan _value_ dari perusahaan.

”PLN menyediakan seluas–luasnya ruang untuk pegawai perempuan di lingkungan perusahaan untuk berperan dan mengambil posisi kepemimpinan. Secara konkret, kami tetapkan kebijakan pengarusutamaan gender, kebijakan anti pelecehan seksual, kami hadirkan juga prasarana kerja yang ramah gender. Dan kami juga membentuk gugus tugas Srikandi PLN yang membantu manajemen dalam peningkatan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan di PLN,” terang Darmawan.

Selaras dengan hal tersebut, Darmawan juga telah menginisiasi beberapa terobosan di tubuh PLN terkait pengarusutamaan gender. Pada Desember 2021, PLN telah menyatakan komitmen terhadap pengarusutamaan gender melalui _CEO Statement of Support for the Women’s Empowerment Principles_ yang dipublikasikan secara terbuka pada _platform_ United Nation Global Compact (UNGC).

“Tidak cukup sampai di situ, kami juga telah menerbitkan _Statement of Corporate Intent_ (SCI) pada April 2022 tentang Kebijakan Pengarusutamaan Gender. Hal tersebut dioperasionalisasi, dengan penyusunan Standar Operasional Prosedur tentang Pengarusutamaan Gender dalam tiap kebijakan dan strategi sumber daya manusia,” papar Darmawan.

Dirinya menambahkan, PLN akan terus meningkatkan jumlah pegawai perempuan dalam jajaran manajemen.

“Kami bertekad untuk terus meningkatkan jumlah perempuan dalam jajaran manajemen. Saat ini berada pada kisaran 15%, ke depannya akan meningkat setidaknya menjadi 19% dari jumlah manajemen di PLN,” katanya.

Melalui acara PLN Sustainability Day, komitmen perseroan terhadap pengarusutamaan gender kian terasa dengan peluncuran _Gender Academy_ dan Buku Saku Srikandi PLN. Diketahui, _Gender Academy_ menjadi _platform_ pembelajaran berkelanjutan bagi semua pegawai PLN dengan program khusus yang dirancang untuk mengurangi hambatan struktural dalam perekrutan, promosi dan pengembangan bakat bagi perempuan. Sementara itu, dengan diluncurkannya Buku Saku Srikandi PLN, para Srikandi PLN akan memiliki panduan dalam berperilaku sesuai dengan harapan perusahaan sehingga dapat menjadi Srikandi yang anggun, cerdas dan tangguh dengan berpedoman pada tata nilai AKHLAK.

Direktur Keuangan PLN sekaligus Ketua Umum Srikandi PLN, Sinthya Roesly menuturkan, keterlibatan perempuan merupakan salah satu faktor kunci untuk mendorong kinerja perusahaan sekaligus menyukseskan agenda transisi energi.

Menurutnya, perseroan telah memiliki berbagai kebijakan dan instrumen guna meningkatkan kapasitas para perempuan di PLN. ”Dalam transisi energi ini pasti akan ada elemen gendernya. Dalam hal ini para Srikandi yang terutama akan berperan untuk menyongsong transisi energi,” ujar Sinthya.

Senior Gender Specialist ADB, Veronica Mendizabal Joffre menyampaikan bahwa kesetaraan gender merupakan bagian dari Paris Agreement pada COP21. Dalam hal ini, kesetaraan gender masuk dalam aksi mitigasi dan adaptasi bersama untuk mengatasi perubahan iklim.

”Ketika kita berbicara tentang gender dan transisi energi, isunya adalah kesetaraan. Tidak hanya isu sosial, namun juga ekonomi. Karena perempuan bisa terhalang dari kesempatan beraksi nyata mengatasi perubahan iklim,” kata Veronica.

Veronica mengatakan, perempuan juga sangat terdampak oleh iklim kerja di suatu perusahaan. Padahal, perempuan telah memiliki investasi yang besar saat menempuh pendidikan sebelum terjun ke dunia kerja.

“Faktanya, perempuan mempunyai prestasi yang sangat baik di tingkat perguruan tinggi. Persoalannya adalah ketika lulus dari pendidikannya dan memasuki dunia kerja. Apa yang kami lihat adalah penurunan yang sangat menarik setelah beberapa tahun pertama, di awal karir mereka, mereka meninggalkan dunia kerja dan pada dasarnya investasi dalam pendidikan ini sia-sia,” terang Veronica

Menurut Veronica, hal tersebut tidak terlihat pada iklim kerja di PLN. Menurutnya, PLN terus berupaya meningkatkan kesadaran pegawainya akan kesetaraan gender dan memberikan kesempatan perempuan untuk berkarya dan terlibat dalam tiap lini proses bisnis.

”Sangat jelas PLN memiliki banyak perempuan bertalenta hasil dari manajemen sumber daya yang baik dan sungguh merupakan _competitive advantage_ bagi bisnis. Saya tahu PLN serius mendorong untuk sistem organisasinya benar-benar menjunjung tinggi kesetaraan gender,” tutup Veronica. (dex)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *